Selasa, 03 April 2018

Merampok Secara Brutal Dijatuhi Hukuman 241 Tahun

Ist.
Beritabatavia.com -
Lakukan perampokan secara brutal, lelaki di Missouri dijatuhi hukuman selama 241 tahun. Dalam aksinya dia menembak dua orang. Bobby Bostic berusia 16 tahun ketika ia melakukan 17 kejahatan dimana ia diberi hukuman berurutan. Kecuali pengadilan berubah pikiran, dia akan dipenjara setidaknya hingga Januari 2091.

Sekarang, dia berumur 39 tahun dan hingga akhir masa hukumannya setidaknya dia akan berumur 112. Bostic berasal dari St Louis, Missouri, di Midwest Amerika.

Umur 10, dia mulai merokok dan minum. Dia sudah memakai ganja sejak berusia 12 tahun dan merokok PCP saat berusia 13 tahun. Pada saat yang sama, dia mencuri mobil atau mengendarai mobil yang dicuri. “Itu adalah simbol status. Itu adalah gagasan kami tentang kekayaan – mobil yang bukan milik kami,” katanya.

Peristiwa yang membuatnya dijatuhi hukuman pada Desember 1995. Bositic yang saat itu berusia 16 tahun, dia bersama rekannya merampok dengan brutal dan berakhir dengan menembak korbannya.

“Aku tidak berusaha membunuh orang itu atau memukulnya. Aku tidak bisa membuat alasan untuk itu. Seharusnya aku tidak melakukannya, dan aku menyesalinya,” katanya.

Empat bulan setelah ditangkap, Bostic ditawari kesepakatan, mengaku bersalah dan mengambil hukuman seumur hidup (30 tahun) dengan kemungkinan pembebasan bersyarat. Tapi dia menolaknya.

Delapan bulan kemudian, dia ditawari perjanjian mengurangi hukuman dari pengadilan, dengan mengaku bersalah dan mengambil keputusan yang diputuskan oleh hakim. Sekali lagi, dia menolaknya. Mengapa?

“Saya dinasehati oleh orang – ayah saya, ayah tiri saya. Dia dipenjara – saya menulisnya dan dia mengatakan jangan pernah meminta maaf karena Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. Saya tahu saya bersalah atas kasus ini, tetapi saya selalu berpikir saya memiliki kesempatan yang lebih baik dengan juri. Sebagai seorang remaja berusia 17 tahun, saya masih tidak bisa berpikir jernih. Tetapi pada saat itu, itulah yang saya pikirkan,” bebernya seperti dilansir BBC, Selasa (03/04/2018).

Bostic diadili dan dinyatakan bersalah atas 17 dakwaan, termasuk delapan dakwaan tindakan kriminal bersenjata dan tiga dakwaan perampokan. Sebelum hukumannya pada 1997, pengacaranya menyarankan menulis kepada hakim, jadi dia melakukannya, empat kali. Setiap surat membuat situasinya menjadi lebih buruk.

Ibu Bostic, Diane, juga menulis surat kepada hakim, yang mengatakan itu adalah salah satu surat terindah yang pernah saya terima dari orang tua. Tapi itu tidak cukup untuk menyelamatkannya.

Mengatasi Bostic di pengadilan, Hakim Evelyn Baker memerintahkan hukuman Bostic untuk dijalankan secara berurutan, bukan secara bersamaan. Totalnya 241 tahun. “Kamu membuat pilihanmu dan kamu akan mati dengan pilihanmu. Bobby Bostic – kamu akan mati di Departemen Pemasyarakatan,” kata Hakim Baker.

“Kenyataan telah ditetapkan pada saat saya diberi 241 tahun, dan dia memberi tahu saya bahwa saya akan mati di penjara,” kata Bostic.

“Ketika itu terjadi, dunia jatuh, dan kenyataan mulai terasa. Ini bukan lagi sebuah permainan. Hidupmu baru saja diambil. Saat itulah aku mendapat panggilan bangun,” ucap Bostic. 0 BBC






Berita Terpopuler
Berita Lainnya
Jumat, 16 November 2018
Kamis, 15 November 2018
Selasa, 13 November 2018
Senin, 12 November 2018
Minggu, 11 November 2018
Sabtu, 10 November 2018
Jumat, 09 November 2018
Kamis, 08 November 2018
Selasa, 06 November 2018
Senin, 05 November 2018
Jumat, 02 November 2018
Kamis, 01 November 2018