Selasa, 15 Mei 2018

BPS: April 2018, Ekspor Indonesia Turun

Ist.
Beritabatavia.com - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, nilai ekspor pada April 2018 mencapai 14,47 miliar dolar AS atau menurun sebesar 7,19 persen dibandingkan bulan sebelumnya. Sementara, jika dibandingkan dengan April 2017, terjadi peningkatan ekspor sebesar 9,01 persen.

Kepala BPS Suhariyanto merinci, penurunan ekspor April 2018 terjadi baik di ekspor migas maupun nonmigas. Ekspor nonmigas turun 6,8 persen dibandingkan bulan sebelumnya menjadi 13,28 miliar dolar AS. Sementara, ekspor migas turun 11,32 persen menjadi 1,19 miliar dolar AS.

Berdasarkan sektor, ekspor produk pertambangan mengalami penurunan sebesar 16,03 persen dibandingkan bulan sebelumnya menjadi 2,34 miliar dolar AS. Secara tahunan, ekspor tambang masih meningkat sebesar 12,76 persen.

Industri manufaktur juga mengalami penurunan sebesar 4,83 persen dibandingkan bulan sebelumnya menjadi 10,64 miliar dolar AS. Secara tahunan, ekspor industri manufaktur masih naik sebesar 7,7 persen.

"Dengan share tambang yang sebesar 16,16 persen dan industri pengolahan sebesar 73,58 persen dari total ekspor, pengaruhnya lumayan signifikan," ujar Suhariyanto dalam keterangan tertulis di laman BPS, Selasa (15/05/2018).

Secara kumulatif, ekspor dari Januari hingga April 2018 adalah sebesar 58,74 miliar dolar AS atau naik 8,77 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Pangsa ekspor nonmigas Indonesia, kata Suhariyanto, juga tidak banyak berubah. Pada Januari hingga April 2018, ekspor ke Cina masih mendominasi dengan porsi sebesar 15,24 persen atau sebesar 8,16 miliar dolar AS. Kemudian, disusul oleh Amerika Serikat dengan porsi 10,94 persen atau sebesar 5,85 miliar dolar AS dan Jepang dengan porsi 10,23 persen atau sebesar 5,47 miliar dolar AS. 0 RLS