Rabu, 22 Agustus 2018

Survei LSI: Jokowi - Maruf Unggul di Segmen Emak-emak

Ist.
Beritabatavia.com -
Pasangan Jokowi - Maruf Amin ternyata unggul di segmen pemilih perempuan atau "emak-emak". "Di kantong pemilih emak-emak atau perempuan, Jokowi Maruf meraih 50,2 persen, sedangkan Prabowo - Sandiaga sebanyak 30 persen atau selisih dua digit," kata peneliti Lingkaran Survei Indonesia Denny JA, Adjie Alfaraby dalam paparan hasil survei di Jakarta, Selasa 21 Agustus 2018.

Segmen "emak-emak" belakangan menjadi salah satu fokus partai-partai pendukung Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno. Adjie mengatakan hasil survei menunjukkan bahwa kampanye partai "emak-emak" yang disampaikan Sandiaga Uno dalam pidato pendaftaran ke KPU, belum berpengaruh signifikan terhadap elektabilitas Prabowo - Sandiaga.

Selain itu kata dia, keunggulan Jokowi-Maruf juga terlihat pada segmen pemilih Muslim sebagai pemilih terbesar, di mana keduanya memperoleh 52,7 persen suara, sedangkan Prabowo-Sandiaga 27,9 persen.

"Namun jauhnya jarak elektabilitas Jokowi - Maruf dengan Prabowo -Sandi pada pemilih Muslim tidak terjadi pada pemilih minoritas. Pada pemilih minoritas keunggulan jarak elektabilitas Jokowi - Maruf dengan Prabowo - Sandiaga hanya terpaut 3,9 persen," kata Adjie.

Lebih jauh pada segmen "wong cilik" Jokowi - Maruf memperoleh 54,7 persen, sementara Prabowo - Sandiaga 25,2 persen. Pada segmen kaum terpelajar, Jokowi - Maruf kalah dari Prabowo-Sandiaga. Jokowi - Maruf memperoleh 40,4 persen, sedangkan Prabowo - Sandiaga 44,5 persen. Menurut Adjie, kelompok terpelajar ini memiliki kemampuan menjadi penggiring opini publik.

Sedangkan pada segmen pemilih milenial atau berusia dibawah 40 tahun, Jokowi - Maruf memperoleh 50,8 persen dan Prabowo - Sandiaga 31,8 persen. "Dengan demikian dari total enam kantong suara penting, Jokowi - Maruf unggul di lima segmen, sementara Prabowo-Sandiaga unggul di satu segmen. Skor 5-1 untuk keunggulan sementara Jokowi-Maruf pascapendaftaran capres-cawapres," ujarnya.

Survei LSI Denny JA dilakukan pada tanggal 12-19 Agustus 2018 melalui face to face interview menggunakan kuesioner. Survei menggunakan metode multistage random sampling dengan 1.200 responden dan margin of error sebesar plus minus 2,9 persen. Survei dilaksanakan di 33 propinsi di Indonesia. 0 RIO