Kamis, 23 Agustus 2018

Pesawat NASA Batal Mendarat di Matahari

Ist.
Beritabatavia.com - Rencana Badan Antartika Amerika Serikat (NASA) meluncurkan salah satu proyek paling ambisiusnya harus terhenti. Masalah teknis mendadak menangguhkan penerbangan NASA, yang belum pernah dilakukan sebelumnya, ke matahari.

Hitungan mundur menjelang peluncuran hari Sabtu sudah ditetapkan dan tinggal 55 detik sebelum roket Delta IV Parker Solar Probe meluncur. Parker Solar Probe adalah pesawat ruang angkasa robot milik NASA, yang direncanakan akan menyelidiki korona luar matahari.

The Parker Solar Probe, akan menukik dan menyentuh Matahari lebih dekat ke permukaan, yang belum pernah dicapai manusia sebelumnya.
Tiga orbit terdekat Parker akan membawanya 6,1 juta kilometer dari permukaan Matahari. Walau  terdengar jauh, jarak itu telah mencapai dalam atmosfer luar atau korona Matahari, di mana suhu mencapai jutaan derajat Kelvin.

Sebagai perbandingan, Venus memiliki permukaan bersuhu 733 Kelvin atau 460 derajat celcius cukup merusak peralatan elektronik dari wahana antariksa lain yang dikirim Rusia pada 1980-an.

Dilansir laman resmi NASA, Kamis (23/8)  kunci perjalanan berani pesawat ruang angkasa adalah tiga terobosan utama yaitu, Perisai panas mutakhir, sistem pendinginan matahari, dan sistem manajemen kesalahan yang canggih.

Sistem pendinginan array surya memungkinkan panel surya untuk menghasilkan tenaga di bawah beban panas yang intens dari Matahari dan sistem manajemen kesalahan melindungi pesawat ruang angkasa selama periode waktu yang lama ketika pesawat ruang angkasa tidak dapat berkomunikasi dengan Bumi.

Parker juga memiliki pelindung panas berdiameter 2,4 meter dengna berat 72,5kilogram dari kedua papan komposit karbon yang telah dipanaskan dan sebuah inti foam-karbon berukuran 11,5 sentimeter.

Bagian yang menghadap matahari diwarnai dengan cat keramik putih untuk memantulkan cahaya matahari sebanyak mungkin. Dengan demikian, pelindung panas yang dimiliki oleh Parker hanya akan mencapai suhu 1.370 derajat Celsius.

Parker Solar Probe akan diluncurkan pada United Launch Alliance Delta IV Heavy dari Cape Canaveral Air Force Station di Florida, bulan Agustus mendatang dengan waktu peluncuran sekitar 4-6 pagi waktu setempat dan akan mengangkasa dalam jangka waktu sekitar dua minggu.

"Dengan mempelajari bintang, kami dapat belajar tidak hanya lebih banyak tentang Matahari," kata Thomas Zurbuchen, Administrator Asosiasi untuk Direktorat Misi Sains NASA. "Kita juga bisa belajar lebih banyak tentang semua bintang lain di seluruh galaksi, alam semesta, dan bahkan awal kehidupan kita terbentuk." sambungnya. 0 BAIM