Selasa, 25 September 2018

Rusia Pasok Rudal S-300 ke Suriah

Ist.
Beritabatavia.com -
Pasca insiden serangan udara Israel di Suriah menyebabkan jatuhnya pesawat Rusia Il-20, militer Rusia mengirimkan sistem anti-pesawat S-300 ke Suriah. Militer Suriah lama berusaha mendapatkan S-300 dari Rusia, tetapi pembicaraan yang dimulai pada pertengahan tahun 2000 terganggu perang saudara pada 2011. Sistem pertahanan udara saat ini dioperasikan militer Suriah adalah S-125 tua dan S-200.

Jatuhnya pesawat patroli Rusia Il-20 oleh rudal Suriah, yang menurut Moskow disebabkan oleh jet Israel yang menggunakan pesawat itu sebagai tameng, bisa mengubah arah pertempuran. Pengiriman S-300 mungkin akan membuat jet Israel berpikir dua kali untuk beroperasi di langit Suriah, lalu seberapa efektif sistem pertahan S-300 Rusia, dan berikut sejumlah fakta S-300 yang dilansir dari Russia Today, 25 September 2018.

1. Perlindungan Jarak Jauh
Sistem pertahanan S-300VM4 mampu menghancurkan rudal balistik, jarak menengah, rudal jelajah, pesawat tempur, sistem pengintaian, dan drone. S-300VM4 mampu melibat 30 target udara dan 24 rudal balistik, dengan jarak 130-200 km dan ketinggian 25-30 km. S-300 VM4 telah mengalami perbaikan dari keluarga S-300 terdahulu. Sistem rudal baru ini dapat beroperasi dalam segala cuaca, siang dan malam hari.

Keluarga sistem pertahanan S-300 dikembangkan sejak era Uni Soviet pada 1970-an, dan tujuan utamanya adalah mempertahankan dan mengendalikan wilayah udara terhadap pesawat pengebom yang datang, jet tempur dan target udara lainnya.

Tergantung pada varian tertentu dari rudal yang digunakan (versi ekspor sedikit kurang canggih), mesin perang ini memiliki jarak tembak hingga 250 kilometer. Berdasarkan kemampuan jarak, ini berarti bahwa varian Suriah akan mendapatkan S-300VM yang lebih maju daripada S-300PMU2, yang Rusia rencanakan sebelumnya untuk dikirim ke pasukan Suriah.

Tidak diketahui apakah varian S-300 ini akan memungkinkan Suriah untuk lebih baik mendeteksi dan melacak pesawat tempur Israel setelah lepas landas dari pangkalan mereka di Israel. Dikombinasikan dengan kemampuan mematikan rudal, S-300 bisa menekan superioritas udara Israel selama serangan terhadap target di Suriah.

 2. Sepenuhnya Beroperasi Otomatis
Operasi S-300 sepenuhnya otomatis dan sistem ini mampu melacak dan menghancurkan beberapa target udara secara bersamaan. S-300 juga dapat dengan mudah dan cepat mengubah posisi tembak untuk menghindari sasaran dalam serangan balasan musuh.

Ekspor varian S-300 memiliki kompatibilitas dengan sistem Rusia asli yang terbatas, tetapi Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pihaknya berencana untuk mengintegrasikan pertahanan udara Suriah dengan aset Rusia di Suriah. Ini akan memungkinkan identifikasi teman atau musuh pesawat Rusia yang terbang di atas Suriah, tetapi dapat memungkinkan militer Suriah untuk menggunakan data dari stasiun radar Rusia untuk melibatkan target musuh.

3. Kamuflase dan Perlindungan Lebih Baik
Agar tidak terlihat oleh musuh, peluncur dan kendaraan tambahan S-300 menggunakan berbagai kamuflase, seperti jaring kamuflase serbaguna. Peluncur juga biasanya ditempatkan di parit. Meskipun terlihat seperti solusi berteknologi rendah, ia melindungi sistem dari proyektil dan ledakan di dekatnya.

Selain itu, baterai S-300 mungkin dilengkapi dengan perangkat khusus, yang mendeteksi rudal anti-radar yang masuk dan mematikan stasiun radar S-300 saat mengerahkan umpan dan pengacau radar.

4. Dipersenjatai Rudal Tangguh
S-300 menggunakan berbagai rudal jarak menengah hingga jauh untuk mencapai target udara. Sebagian besar varian membawa hulu ledak fragmentasi 130 kilogram hingga 150 kilogram dengan semi-active homing systems atau sistem rudal kendali. Tapi ada juga varian yang lebih ringan dengan hulu ledak 24 kilogram, dengan kemampuan rudal kendali dan super manuver.

Meskipun bukan yang terbaru dari jenisnya, S-300 Rusia yang dikirim ke Suriah dianggap sebagai sistem peluncur rudal anti-udara yang sangat baik mengingat dipasang dengan anti-radar pengacau elektronik. 0 NIZ