Kamis, 04 Oktober 2018

Menkeu: Faktor Eksternal jadi Pemicu Melemahnya Rupiah

Ist.
Beritabatavia.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengatakan mayoritas pemicu depresiasi kurs rupiah hingga lebih dari Rp 15 ribu per dolar AS adalah faktor eksternal. "Saya lihat dominasi hari ini mayoritas berasal dari luar," kata Sri Mulyani di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (4/10/2018).

Berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor), rupiah pada Kamis ini berada di posisi Rp 15.133 per dolar AS. Artinya, kurs rupiah melemah dari Rp 15.088 pada Rabu kemarin.

Menurut Sri Mulyani, pada Rabu rupiah melemah karena pengaruh sentimen dari Italia yang defisit APBN-nya cukup besar. "Sekarang Italia komitmen menurunkan defisit APBN, lalu juga ada sentimen yang lain," katanya.

Sementara dari sisi domestik, menurut dia, pemerintah terus mewaspadai posisi neraca pembayaran. "Ini masih harus dikendalikan dengan baik," katanya.

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu juga menyebutkan Bank Indonesia sebagai otoritas moneter juga sudah melakukan langkah-langkah bauran kebijakan.

"Bauran kebijakan dari BI itu termasuk yang berhubungan dengan suku bunga, dengan makro prudensial dan kebijakan mereka mengenai intervensi untuk menciptakan suatu perubahan yang bisa diserapatau disesuaikan oleh perekonomian," katanya.

Sementara dari sisi fiskal, menurut dia, pemerintah akan terus melaksanakan berbagai keputusan yang telah disepakati sebelumnya. Pemerintah terus memonitor impor utamanya impor barang konsumsi dan barang yang diproduksi dalam negeri. Laporan impor 1.147 jenis barang akan dilihat setiap minggu dan posisi terakhir sudah menunjukkan penurunan namun akan dilihat perkembangannya pada Oktober minggu pertama ini.

"Untuk BBM, yang merupakan komponen impor terbesar, kami harap penerapan B-20 bisa mengurangi impor BBM. Akhir September terjadi kenaikan penggunaan biofuel dan kami akan lihat," kata Sri Mulyani.